Ringkasan Ginjal, Hati, Paru-Paru, Kulit, Kelainan Sistem Ekskresi

 on Tuesday, September 16, 2014  

A.   Fungsi Ginjal :
1.       Menjaga keseimbangan air dalam tubuh
2.       Membuang sisa metabolisme yang tidak dibutuhkan lagi
3.       Mengatur kandungan elektrolit (mineral yang bermuatan listrik) dalam darah
4.       Menjaga tekanan osmosis dalam darah
5.       Menjaga pH (derajad keasaman) cairan darah
6.       Menghasilkan eritropoietin (zat yang memacu pembentukan eritrosit) dan kalsitriol(vitamin D yang membantu penyerapan kalsium).
B.    Bagian Ginjal :
1.       Kulit ginjal ( korteks )
2.       Sumsum ginjal ( medula )
3.       Rongga ginjal ( pelvis )
C.    Bagian Nefron :

Gambar 2 : Nefron
1.       Badan Malpighi : a. Glomerulus
                                b. Kapsula Bowman (Simpai Bowman)
2. Tubulus Kontortus Proksimal  ( TKP )
3. Cincin Henle ( Loof of Henle ) :
                                          a. Descenden (Bagian yang turun)
                                          b. Arscenden (Bagian yang naik)
4.  Tubulus Kontortus Distal ( TKD )
5. Tubulus Kolektivus ( TK ).
D. Cara Kerja Nefron :
      1. Filtrasi (Penyaringan) : proses penyaringan darah di badan malpighi ( glomerulus dan kapsula Bowman) yang menghasilkan urine primer (filtrat glomerulus), yaitu zat-zat  yang masih dibutuhkan dan tidak dibutuhkan tubuh.
2. Reabsorpsi (Penyerapan kembali) : proses penyerapan kembali zat – zat yang masih dibutuhkan oleh tubuh, misalnya : air, glukosa, asam amino, ion-ion Na+, K+, Ca2+,  Cl-, HCO3-, HBO4-, urea di Tubulus Kontortus Proksimal ( TKP ) dan Cincin Henle dan dihasilkan urine sekunder (filtrat tubulus), yaitu zat-zat yang sudah tidak dibutuhkan lagi oleh tubuh.
3. Augmentasi (Penambahan zat ) : proses penambahan zat-zat yang tidak diperlukan oleh tubuh ke dalam Tubulus Kontortus Distal (TKD) dan dihasilkanurine sesungguhnya yang berisi antara lain, air, garam, urea, amoniak, vitamin B & C, kelebihan hormon, obat-obatan, pigmen empedu (kekuningan). Selanjutnya urine sesungguhnya dialirkan ke Tubulus Kolektivus (TK) dan disimpan sementara di Vesica Urinaria (Kandung kemih).
E. Mikturasi : Proses pengeluaran urine dari dalam tubuh. Bila jumlah urine yang ditampung di dalam kandung kemih (Vesica Urinaria) sekitar 200 – 300 ml, maka tubuh akan timbul refleks ingin buang air kecil sehingga urine akan mengalir dari kandung kemih ke uretra.


Gambar 3 : Proses Pengeluaran Urin (Mikturasi)

2.  Hati ( Hepar )
      Merupakan  organ sekaligus kelenjar terbesar di dalam tubuh, berwarna merah tua, dengan berat antara 1,5 – 2 kg, terletak di rongga perut  sebelah kanan atas.Sebagai organ ekskresi karena menghasilkan cairan empedu. Satu-satunya organ tubuh yang dapat mengadakan regenerasi sel dalam kondisi sehat, namun dalam kondisi sakit dapat mengecil (mengkerut).


Gambar 4 : Hati ( Hepar )


     Fungsi Hati :
1.       Salah satu organ ekskresi sebab menghasilkan cairan empedu
2.      Tempat menyimpan gula dalam bentuk glikogen
3.       Tempat pembentukan dan pembongkaran protein
4.       Tempat  pembentukan dan pembongkaran sel darah merah ( eritrosit )
5.     Tempat pembentukan protrombin dan fibrinogen
6.       Tempat  pembentukan urea
7.       Tempat pengubahan provitamin A menjadi vitamin A
8.       Mengatur kadar gula dalam darah
9.       Menawarkan ( menetralisir ) toksin ( racun )
10.   Membunuh kuman penyakit


3.  Paru- Paru (Pulmo)
      Merupakan organ pernafasan sekaligus organ ekskresi sebab mengeluarkan karbondioksida (CO2) dan uap air (H2O) melalui lubang hidung. Paru-paru berjumlah sepasang ( 2 buah ) kiri dan kanan yang terletak di rongga dada bagian atas. Paru-paru kanan terdiri dari 3 lobus (belahan) dan paru-paru kiri terdiri dari 2 lobus (belahan).


Gambar 5 : Paru – Paru ( Pulmo )
4.  Kulit (Dermal)
     a. Fungsi Kulit :
     1. Pelindung (proteksi) terhadap benturan, zat kimia, kuman, dan sinar matahari.
     2. Indera perasa (halus, kasar, panas, dingin, dan nyeri).
     3. Tempat menyimpan kelebihan lemak
     4. Tempat pembentukan vitamin D
     5. Pengatur (regulator) suhu tubuh
     6. Penentu warna kulit (pigmen)
     7. Alat pengeluaran (ekskresi) sebab mengeluarkan keringat (air, garam, dan minyak).
     b. Bagian Kulit :
    1. Lapisan Epidermis ( Kulit Ari ), terdiri dari :
        a. Stratum Korneum (Lapisan Zat tanduk) : sel-selnya mati dan mudah mengelupas.
        b. Stratum Lusidum : menggantikan sel-sel kulit yang telah mengelupas.
        cStratum Granulosum : Sel-selnya mengandung pigmen melanin (warna kulit).
        dStratum Germinativum : membentuk sel-sel baru ke arah luar.
   2Lapisan Dermis / Korium ( Kulit Jangat ).
       Pada lapisan ini terletak di bawah kulit epidermis. Di dalam lapisan ini terdapatakar rambut, pembuluh darah, saraf, kelenjar keringat (glandula sudorifera) dan kelenjar minyak (glandula sebasea). Keringat di alirkan dari kelenjar keringat  dan dikeluarkan melalui pori-pori kulit. Kelenjar minyak menghasilkan minyak yang berfungsi meminyaki rambut agar tidak kering. Rambut dapat tumbuh terus menerus karena mendapat sari-sari makanan dari pembuluh kapiler di bawah kantong rambut. Di dekat akar rambut terdapat otot penegak rambut. Di bawah lapisan dermis terdapat jaringan lemak (lapisan hipodermis) yang berfungsi sebagai cadangan makanan, pelindung tubuh terhadap benturan, dan kedinginan.

Gambar 6 : Bagian Kulit

5.  Kelainan Sistem Ekskresi :
      a. Ginjal (Ren) :
      1. Diabetes melitus (kencing manis) : adanya gula (glukosa) dalam urine yang disebabkan darah  kekurangan hormon insulin.Penyakit ini ditandai dengan sering buang urin dalam jumlah banyak (polinuria).
      2. Albuminuria (proteinuria) : adanya albumin (protein) dalam urin (air seni). Hal ini terjadi karena terjadi kerusakan pada Badan Malpighi ( Glomerulus dan Kapsula Bowman ).
      3Kencing Batu (Batu Ginjal) : adanya batu dalam rongga ginjal (pelvis), saluran ginjal (ureter), kandung kemih (vesica urinaria) yang merupakan endapan darikalsium (Ca), asam urat, asam amino (sistein) dan mineral struvit.
      4Nefritis : Kerusakan pada nefron, khususnya glomerulus karena infeksi bakteriStreptococcus. Nefritis dapat mengakibatkan penyakit uremia dan oedemia.Uremia terjadi jika urine masuk ke dalam darah akibat adanya kebocoran pada saluran  sedang oedemia terjadi jika penimbunan air di kaki karena penyerapan air terganggu.
      5.  Gagal ginjal : keadaan ginjal yang mengalami kerusakan permanen sehingga ginjal tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Bagi penderita gagal ginjal akan disarankan untuk melakukan haemodialisis ( cuci darah ) atautransplantasi (cangkok) ginjal.
      b.  Hati (Hepar) :
      1. Hepatitis (Radang hati) : peradangan pada hati yang disebabkan oleh kebiasaan mengkonsumsi   minuman beralkohol, obat-obatan dan infeksi virus serta akibat komplikasi pada organ tubuh yang lain. Tanda – tanda penyakit ini, antara lain, demam, letih, lesu, nyeri otot, flu, mual, air seni gelap dan feses berwarna pucat. Berdasarkan penyebabnya hepatitis dibagi menjadi 3 macam, yaitu : 1. Hepatitis A, penyebabnya virus hepatitis A yang biasanya ada di air kotor2. Hepatitis B, penyebabnya virus hepatitis B, biasanya menular melaluidarah, keringat,dan air  liur3. Hepatitis C, penyebabnya virus hepatitis C, biasanya menular melalui darah, jarum suntik atau ibu hamil kepada janinnya.
       2. Penyakit Kuning ( Jaundice ) : adanya cairan empedu (bilirubin) yang bercampur dengan darah sebab saluran empedu tersumbat. Gejala penyakit ini, antara lain, warna kulit dan mata berwarna kuning, demam, cepat lelah, pusing, dan kadang disertai pingsan.
      3Sirosis ( Pengerasan Hati ) :  pengerasan hati yang disebabkan kebiasaan mengkonsumsi minuman beralkohol, obat-obatan atau  bahan kimia lain. Gejala penyakit ini, antara lain, demam, perut kembung, nyeri pada ulu hati, perut membesar dan mengeras.
      c.  Paru – Paru ( Pulmo ) :
      1. Asfiksi : gangguan pengangkutan oksigen ( O2 )ke jaringan tubuh.
      2. Asidosis : gangguan pengangkutan karbondioksida ( CO2 )dalam darah.
      3Asma : gangguan pernafasan yang diakibatkan penyempitan saluran pernafasan
      dKulit ( Dermal ) :
      1. Xerosis : keadaan kulit yang tampak kering dan kasar akibat kelembabban kulit yang rendah sehingga permukaan kulit menjadi tidak merata. Gejala penyakit ini, antara lain, kulit gatal sehingga terjadi peradangan pada permukaan kulit.
      2. Lentigo :  keadaan kulit yang tampak bercak-bercak coklat kehitaman akibat sengatan sinar matahari antara pukul 10.00 – 14.00 yang disebut : Solar Lentigo. Lentigo pada orang yang masih muda disebut : Freckles dan  masih dapat hilang sedang pada orang yang sudah tua sulit hilang.
      3Kanker Kulit : pertumbuhan sel-sel kulit yang bersifat ganas akibat menurunnya daya tahan kulit, makanan yang banyak mengandung bahan kimia, penggunaan bahan kosmetik dan sebagainya.
     4Eksim (Dermatitis) : Keadaan kulit yang meradang dan mengalami iritasi pada bagian tangan dan kaki. Pada orang yang berkulit putih, kulit akan berwarna merah muda lalu berubah menjadi coklat. Sementara pada orang yang berkulit gelap , kulit akan tampak lebih gelap. Penyakit ini ditandai dengan gatal-gatal yang dapat memicu adanya infeksi.
     5Kudis (Scabies) : Penyakit kulit ini disebabkan Arthropoda jenis Sarcuptes scabei. Gejala penyakit ini adalah lepuh-lepuh kecil disertai rasa gatal semakin digaruk maka akan semakin gatal dan menyebar.
    6Kusta (Lepra) : Penyakit kulit akibat infeksi bakteri Micobacterium leprae. Penyakit ini dapat mengakibatkan kerusakan kulit, saraf, anggota gerak dan mata.
   7Jerawat (Acne) : kondisi abnormal dari kulit akibat produksi kelenjar minyak yang berlebihan sehingga mengakibatkan peyumbatan saluran pori-puri kulit. Hal terjadi bisa karena faktor makanan yang banyak mengandung lemak atau masuk usia remaja yang ditandai produksi kelenjar minyak berlebih.
Ringkasan Ginjal, Hati, Paru-Paru, Kulit, Kelainan Sistem Ekskresi 4.5 5 han doko Tuesday, September 16, 2014 A.     Fungsi Ginjal : 1.         Menjaga keseimbangan air dalam tubuh 2.         Membuang sisa metabolisme yang tidak dibutuhkan lagi ...


No comments:

Post a Comment