Rangkuman SMP IPA "Gejala Atmosfer dan Hidrosfer - Hydrosfer"

 on Thursday, July 10, 2014  

Hidrosfer - Hydrosfer adalah lapisan air yang ada di permukaan bumi. Kata hidrosfer berasal dari kata hidros yang berarti air dan sphere yang berarti lapisan.

Hidrosfer di permukaan bumi meliputi danau, sungai, laut, lautan, salju atau gletser, air tanah dan uap air yang terdapat di lapisan udara.

Siklus hidrologi
Siklus hidrologi adalah suatu proses peredaran atau daur ulang air secara yang berurutan secara terus-menerus. Pemanasan sinar matahari menjadi pengaruh pada siklus hidrologi. Air di seluruh permukaan bumi akan menguap bila terkena sinar matahari.

Pada ketinggian tertentu ketika temperatur semakin turun uap air akan mengalami kondensasi dan berubah menjadi titik-titik air dan jatuh sebagai hujan.

Siklus air atau siklus hidrologi tidak pernah berhenti dari atmosfer ke bumi dan kembali ke atmosfer. Pada perjalanan menuju bumi beberapa presipitasi dapat berevaporasi kembali ke atas atau langsung jatuh yang kemudian diintersepsi oleh tanaman sebelum mencapai tanah.

Setelah mencapai tanah, siklus hidrologi terus bergerak secara kontinu dalam tiga cara yaitu

1.    Evaporasi / transpirasi
Air yang ada di laut, di daratan, di sungai, di tanaman, dsb. kemudian akan menguap ke atmosfer dan kemudian akan menjadi awan. Pada keadaan jenuh uap air (awan) itu akan menjadi bintik-bintik air yang selanjutnya akan turun (presipitasi) dalam bentuk hujan, salju, es.

2.    Infiltrasi / Perkolasi ke dalam tanah
Air bergerak ke dalam tanah melalui celah-celah dan pori-pori tanah dan batuan menuju muka air tanah. Air dapat bergerak akibat aksi kapiler atau air dapat bergerak secara vertikal atau horizontal dibawah permukaan tanah hingga air tersebut memasuki kembali sistem air permukaan.

3.    Air Permukaan
Air bergerak diatas permukaan tanah dekat dengan aliran utama dan danau; makin landai lahan dan makin sedikit pori-pori tanah, maka aliran permukaan semakin besar. Aliran permukaan tanah dapat dilihat biasanya pada daerah urban. Sungai-sungai bergabung satu sama lain dan membentuk sungai utama yang membawa seluruh air permukaan disekitar daerah aliran sungai menuju laut.

Istilah
Curah hujan merupakan ketinggian air hujan yang terkumpul dalam tempat yang datar, tidak menguap, tidak meresap, dan tidak mengalir.

Curah hujan 1 (satu) milimeter artinya dalam luasan satu meter persegi pada tempat yang datar tertampung air setinggi satu milimeter atau tertampung air sebanyak satu liter.

Intensitas hujan adalah banyaknya curah hujan persatuan jangka waktu tertentu.

Satuan curah hujan selalu dinyatakan dalam satuan millimeter atau inchi namun untuk di Indonesia satuan curah hujan yang digunakan adalah dalam satuanmillimeter (mm).

Hujan merupakan salah satu bentuk presipitasi uap air yang berasal dari awan yang terdapat di atmosfer. Bentuk presipitasi lainnya adalah salju dan es, yaitu bentuk padat. Dapat pula dalam bentuk aerosol yakni embun atau kabut.

Jenis hujan berdasarkan ukuran butirannya :
1.    Hujan gerimis / drizzle, diameter butirannya kurang dari 0,5 mm
2.    Hujan salju, terdiri dari kristal-kristal es yang suhunya berada dibawah 0° Celsius
3.    Hujan batu es, curahan batu es yang trun dalam cuaca panas dari awan yang suhunya dibawah 0° Celsius
4.    Hujan deras / rain, curahan air yang turun dari awan dengan suhu diatas 0° Celsius dengan diameter ±7 mm.

Macam-Macam  Siklus Hidrologi

Siklus Pendek = hujan terjadi di atas laut
Siklus Sedang = hujan terjadi di daratan
Siklus Panjang = hujan menjadi hujan es atau salju

A. Siklus Pendek
1.    Air laut menguap menjadi uap gas karena panas matahari
2.    Terjadi kondensasi dan pembentukan awan
3.    Turun hujan di permukaan laut

B. Siklus Sedang
1.    Air laut menguap menjadi uap gas karena panas matahari
2.    Terjadi kondensasi
3.    Uap bergerak oleh tiupan angin ke darat
4.    Pembentukan awan
5.    Turun hujan di permukaan daratan
6.    Air mengalir di sungai menuju laut kembali

Pada siklus sedang, uap air yang berasal dari lautan ditiup oleh angin menuju ke daratan. Di daratan uap air membentuk awan yang akhirnya jatuh sebagai hujan di atas daratan. Air hujan tersebut akan mengalir melalui sungai-sungai, selokan dan sebagainya hingga kembali lagi ke laut...

C. Siklus Panjang
1.    Air laut menguap menjadi uap gas karena panas matahari
2.    Uap air mengalami sublimasi
3.    Pembentukan awan yang mengandung kristal es
4.    Awan bergerak oleh tiupan angin ke darat
5.    Pembentukan awan
6.    Turun salju
7.    Pembentukan gletser
8.    Gletser mencair membentuk aliran sungai
9.    Air mengalir di sungai menuju darat dan kemudian ke laut

Pada siklus panjang, uap air yang berasal dari lautan ditiup oleh angin ke atas daratan. Adanya pendinginan yang mencapai titik beku pada ketinggian tertentu, membuat terbentuknya awan yang mengandung kristal es.  Awan tersebut menurunkan hujan es atau salju di pegunungan. Di permukaan bumi es mengalir dalam bentuk gletser, masuk ke sungai dan selanjutnya kembali ke lautan.

Rangkuman SMP IPA "Gejala Atmosfer dan Hidrosfer - Hydrosfer" 4.5 5 han doko Thursday, July 10, 2014 Hidrosfer - Hydrosfer adalah lapisan air  yang ada di permukaan bumi. Kata hidrosfer berasal dari kata hidros yang berarti air dan sphere y...


No comments:

Post a Comment